HAJI BADAL


Sejak ayah meninggal pada 30 Ramadhan , 2014 
dah niat  untuk tunaikan haji untuk ayah.
Pernah suarakan dengan adik beradik namun , masing-masing ada pendirian sendiri.

Maka, ummi tetap dengan hajat ummi untuk sampaikan pahala menunaikan haji ini untuk arwah ayah.

Niat dan usaha tidak pernah lekang dari pikiran dan didalam hati. Doa sentiasa mengiringi.

Alhamdulillah,  Allah swt maha mendengar.
Niat inidi permudahkan dengan Allah swt beri percuma melalui seorang yang Ummi hormati. 
Dengan Ya Waahhab , Allah swt yang maha mengurniakan pelbagai rezeki , Allah swt memudahkan. Ya Baari allah swt yang mengaturkan yamg terbaik.

Alhamdulillah
Bila asmaul husna di dalam diri,dan menjadi amalan hidup,
Segala yamg sukar bagi kita mudah bagi Allah swt.

Jangan pernah bersangka buruk dengan Allah swt.


------------------------

25 Ogos 2015 dalam mesyuarat pegawai Trafik Bukit Aman, 
Dato Mohd Fuad Bin Ab Latiff menawarkan untuk melakukan Badal Haji secara PERCUMA kepada ibu bapa mana-mana pegawai yang berhajat. 

2 tawaran diberikan, kerana Dato bakal ke Makkah pada bulan September 2015 bersama isteir. Maha suci Allah swt, terus Ummi bersuara ,
"dato saya nak buat Badal Haji untuk arwah ayah saya"

Dato Menjawab :
"Okay boleh Puan"

Masyaallah tersa ingin ku menangis di dalam bilik mesyuarat tersebut.
Namun, Ummi tahan sebak, kerana tidak berlaku sesuatu tanpa izin daripada Allah swt.

DIA yang menggerakkan setiap satu zarah itu. Masyaallah.

---------------------------------------
Dibawah ini banyak link untuk bacaan bagi menambah ilmu ttg Haji Badal
---------------------------------
Dalilnya sangat banyak, salah satunya hadis Nabi SAW yang bermaksud: Apabila seorang manusia meninggal dunia, maka amalannya telah terputus melainkan tiga perkara: sedekah jariah, ilmu yang dimanfaatkan atau anak soleh yang selalu berdoa untuknya. (riwayat Muslim)

Setelah mengumpulkan pelbagai dalil dalam perkara ini, Imam al-Syafii merumuskan: "Akan sampai kepada mayat daripada amalan orang lain tiga perkara, haji yang dilakukan untuknya, harta yang disedekahkan atau dibayarkan (hutang) untuknya dan doa. Aku mengatakan ini kerana berdalil dengan sunnah dalam perkara haji. Dan umrah serupa dengannya secara qiyas."

Badal haji

Daripada ucapan Imam Al-Syafii di atas, badal haji yang dilakukan untuk arwah, insya-Allah pahalanya akan sampai kepada arwah. Namun, apa hukum membuatkan badal haji itu?

Menurut ulama mazhab Syafii, hukum membuat badal haji terbahagi dua. Wajib jika arwah memang telah wajib melaksanakan ibadah haji semasa hidupnya, namun meninggal dunia sebelum sempat melakukannya. Dalam kes seperti ini, ahli waris wajib mengeluarkan sebahagian daripada harta pusaka peninggalan si mati untuk digunakan membiayai badal haji untuknya.

Berkata Imam al-Nawawi dalam kitab Al-Idah fi al-Manasik: "Wajib menggantikan (badal) haji bagi si mati jika ia (si mati) berkemampuan untuk haji ketika hidupnya namun tidak sempat melakukannya. Itu pun jika ia meninggalkan harta warisan. Jika tidak, maka bukan kewajipan waris untuk melakukan haji badal baginya."

Jika si arwah sememangnya tidak berkemampuan untuk melakukan ibadah haji semasa hidupnya, maka ahli waris tidak wajib membuatkan badal haji baginya. Jika mereka ingin membuatkan untuknya juga, maka hukumnya harus. Namun dalam kes ini, waris tidak boleh menggunakan harta pusaka peninggalan arwah untuk membiayai badal haji itu kecuali dengan keizinan seluruh ahli waris.

Siapa yang berminat melakukan badal haji untuk arwah boleh melakukannya sendiri atau menyewa orang lain untuk membuatkan badal haji untuk orang yang dikehendaki. Seseorang yang melakukan badal haji mestilah orang yang pernah melakukan ibadah haji untuk dirinya sendiri terlebih dahulu.



Artikel Penuh: 
http://ww1.utusan.com.my/utusan/Bicara_Agama/20121023/ba_04/Badal-haji-korban-untuk-arwah

© Utusan Melayu (M) Bhd 






Apakah pahala yang dapat diperolehi jika mengerjakan haji bagi orang yang meninggal dunia? 

Orang yang mengerjakannya dapat pahala membantu dalam perkara kebajikan. Orang yang mati itu pula gugur kewajipan.


================
http://badalhaji1.blogspot.com/2012/12/hukum-upah-haji_18.html

------------------------------------------------


Akan tetapi kalau dia mengahajikan dengan tujuan agama seperti agar dapat memmberi manfaat kepada saudaranya agar dapat melaksanakan haji atau dengan maksud (dapat) menambah ketaatan, doa dan zikir di tempat utam, maka hal ini tidak mengapa. Ini adalah niat yang benar.

Bagi mereka yang hendak melaksanakan haji untuk orang lain, hendaknya mengikhlaskan niatnya karena Allah Ta’ala. Niatnya adalah ingin beribadah di Baitullah, berzikir dan berdoa di sana  sekaligus  menunaikan kebutuhan saudaranya dengan menghajikannya. 

----------------------------


alau seorang muslim meninggal dunia dan belum menunaikan kewajiban haji, sedangkan dia telah memiliki semua syarat wajib haji. Maka dia harus dihajikan dari harta yang ditinggalkannya. Baik dia berwasiat akan hal itu atau tidak.

Para ulama Al-Lajnah Ad-Daimah mengatakan, "Jika seorang muslim meninggal dunia belum menunaikan kewajiban haji, sementara telah sempurna baginya syarat wajib haji, maka dia harus dihajikan dari harta yang ditinggalkannya. Baik dia berwasiat akan hal itu atau tidak. Kalau dia dihajikan oleh orang yang sah menunaikan haji dan dia telah haji, maka haji untuknya sah dan diterima serta dapat menggugurkan kewajiban haji untuknya."

(Syekh Abdul Aziz bin Baz, Syekh Abdur Rozzaq Afifi, Syekh Abdullah Godyan, Syekh Abdullah Mani’, Fatawa Al-Lajnah Ad-Daimah, 11/100)

Mereka juga mengatakan, ‘Barangsiapa yang melakukan haji atau umroh untuk orang lain, baik dengan diupah atau tidak, maka pahala haji dan umrahnya untuk orang yang dihajikan. Diharapkan dia juga mendapatkan pahala yang agung sesuai dengan keikhlasan dan keinginan melakukan kebaikan. Setiap orang yang sampai di Majidilharam dan dia perbanyak melakukan ibadah dan berbagai macam bentuk ibadah lain. Maka diharapkan dia mendapatkan banyak kebaikan, kalau dia ikhlaskan amalannya untuk Allah."

(Fatawa Al-Lajnah Ad-Daimah, 11/77, 78)

selanjutnya di 
http://islamqa.info/id/111794







Labels: , , ,