BERSYUKURKAH KITA ?








✿ SAHABAT RAMADHAN 2015 DAY #2 ✿
Salam kedamaian hati..
Sahabatku..
Pada zaman dulu ada seorang tukang batu. Setiap hari dia pergi ke gunung dan memotong batu besar yang ada di sana. Dia seorang pakar batu-batuan. Dia tahu jenis batu yang mana yang bagus untuk membuat segala jenis binaan. Oleh sebab kepakarannya, dia mempunyai banyak pelanggan dan semua pelanggannya sangat berpuas hati dengan hasil kerjanya.
Tukang batu itu hidup bahagia dan penuh dengan rasa berkecukupan. Dia tak pernah menginginkan melebihi yang yang telah dimilikinya.
Pada suatu hari tukang batu mengantar batu-batuan ke rumah seorang yang sangat kaya. Di dalam rumah orang kaya itu dia melihat banyak sangat barang yang indah dan mewah yang tak pernah dibayangkannya.
Dan hari itu ketika dia penat bekerja ia berkata " Alangkah bahagianya jika aku menjadi orang kaya, boleh tidur di tilam sutera dan berkerusi emas.."
Ketika dia pulang ke rumah, sang tukang batu sangat terkejut karena rumahnya telah berubah menjadi bangunan yang mewah, dengan perabot yang indah, terutama tempat tidur indah seperti yang diimpikannya. Dia sangat bahagia dan terus melupakan kehidupan lamanya.
Musim panas tiba. Matahari bersinar terik setiap hari. Pada suatu hari si tukang batu merasa kepanasan, maka ia pun keluar rumah dan melihat-lihat jalan di depan rumahnya. Sebuah kereta mewah lewat,diiringi oleh para pelayan berpakaian seragam. Di dalam kereta itu duduk seorang Raja, seorang pelayan membawa payung keemasan untuk melindungi raja dari terik matahari.
Tukang batu memerhatikan kereta dan raja itu sehingga ia hilang dari pandangan matanya hingga lenyap di hujung jalan.
“Oh,” katanya dalam hati. “Andainya aku seorang raja, naik kereta dan dipayungi dengan payung emas, sungguhsempurna bahagianya!”
Tiba-tiba dia menjadi Seorang raja! . Ia dikelilingi pelayan yang mengiringi keretanya dan memayunginya serta melayaninya. Namun ia kemudian menyadari, walaupun dilindungi payung, kulitnya makin hari makin hitam hingga ia berkata, “Matahari lebih lebat dariku, aku mahu jadi matahari lah!”
Sekali lagi keinginannya termakbul, sang raja berubah menjadi matahari. Ia sangat bangga. Ia sekuat tenaga menyebarkan cahanya ke ke bumi hingga rumput layu dan wajah orang menjadi kehitaman. Namun ia menjadi bosan dengan kekuatannya sendiri. Apalagi ketika awan menutupi wajahnya dan menghalangi sinarnya ke bumi. “Jadi awan itu lebih hebat dariku? Aku ingin jadi awan!”
Lalu jadilah dia awan. Awan dapat menghalang sinar matahari sehingga tidak dapat mencapai bumi. Rumput dan tumbuhan menjadi hijau dan segar. Ia mencurahkan hujan terus menerus hingga sungai meluap. Sawah-sawah dan tanaman padi terendam air. Namun ada satu yang tidak tersentuh dik awan, iaitu batu besar di gunung.
“Oh,“ kata awan, “jadi batu itu lebih kuat dariku? Mengapa aku tidak menjadi batu saja?”
Tiba-tiba awan itu jatuh ke tanah dan berubah menjadi batu gunung yang besar. Ia sangat senang dan bangga. Sekarang dia merasa ialah yang paling hebat!
Pada suatu hari ia mendengar bunyi ketukan berulang-ulang dan merasa kakinya diketuk.
Dilihatnya seorang tukang batu mengetuk dan memahat di kakinya dan dengan palu. Ia ketakutan melihat sebongkah batu besar jatuh dari kakinya.
“Alamak! lama-lama habislah tubuh badanku...rupa-rupanya manusia lebih hebat dariku...seandainya aku boleh jadi manusia..."


Akhirnya jadilah dia manusia kembali, menjadi tukang batu. Tempat tidurnya keras dan ia hanya memiliki makanan secukupnya, namun ia sudah puas. Tak pernah lagi ia menginginkan lebih dari yang dimilikinya atau menjadi sesuatu atau seseorang yang bukan dirinya. Ia bahagia dan tak pernah meminta menjadi orang lain.
♡ ♡ ♡
Sahabat,
Saya dulu seperti tukang batu yang sibuk kesana kemari mencari kebahagiaan.
Setelah 8 tahun bekerja makan gaji saya berhenti kerja. Berhenti kerja dan mula kehidupan baru sebagai usahawan. Dari satu bisnes ke satu bisnes saya cuba dengan harapan ia akan membahagiakan saya.

Kejayaan demi kejayaan yang membahagiakan hadir..namun... kebahagian yang hadir hanya sebentar sahaja, kemudian saya mula mencari kebahagian dan kejayaan yang lain pula.
Akhirnya saya penat berlari dan terus mencari.

Akhirnya saya menyedari bahawa kebahagian bukanlah dengan sentiasa mendapat hal-hal yang baru dan hebat tetapi kebahagian ialah dengan sentiasa menyedari nikmat dan mensyukuri apa yang ada di saat ini.

Dan ketika saya fokus pada hal-hal yang ada yang saya boleh syukuri di saat ini, ketika itulah kebahagiaan hadir walau dengan hal-hal yang kecil.

♥ Senyuman manis anak saya yang semakin meningkat dewasa..
♥ Air milo panas yang disediakan oleh suami dengan penuh kasih sayang..
♥ Emak yang sentiasa dengan celoteh sebagai tanda perihatin pada anaknya
♥ Sapaan kawan yang sentiasa mengambil berat tentang saya..

Terima Kasih Ya Allah..
Sesungguhnya kebahagiaan itu bukan di masa depan, bukan ketika aku menjadi orang lain...tetapi kebahgiaan itu ketika aku mensyukuri setiap hal-hal yang ada di saat ini.
Jadi sahabatku...
Dalam kesibukan kita meningkatkan kehidupan kita, mengejar sesuatu yang lebih baik dalam hidup... marilah sama-sama kita berhenti sejenak dan tanyakan ini..
♥ Apakah hal-hal yang sangat aku harapkan namun ia belum hadir lagi? Senaraikan...
♥ Apakah hikmah atau berkah di saat ini yang ada di sebalik impian yang belum menjadi nyata itu?
✔ Mungkin ada di kalangan sahabat yang belum mendapat cahaya mata, namun syukurilah ketiada ini, sebab dengan ketiadaan anak...kita punya lebih masa untuk diri sendiri dan pasangan.
✔ Kita ada lebih masa untuk berbakti pada orang tua dan masyarakat luar dengan lebih baik. Honeymoon lebih panjang smile emoticon

✔ Mungkin ada anak hanya satu, mahu lebih lagi tetapi belum berhasil? syukuri ia..sebab kita ada banyak masa untuk beri kasih sayang yang banyak pada anak yang satu ini. Sebab ramai anak yang lahir dari keluarga yang ramai merasa tersisih dan kurang kasih sayang.. jadi syukuri masa yang Allah beri ini.

✔ Mungkin ada di kalangan sahabat yang mempunyai pasangan yang cerewet atau pemarah, dan sangat berharap pasangannya berubah...namun sahabatku..syukuri pasanganmu yang cerewet itu, kerana ia cerewet, dirimu menjadi orang yang sangat teliti dan sangat disiplin.

✔ sebab dengan adanya pasangan yang tak pandai menghargai, dirimu menjadi orang yang sangat pandai menghargai dan pandai mengambil hati.

✔ Sebab adanya pasangan yang menyakiti, dirimu belajar menjadi peribadi hebat yang penuh dengan kemaafan dan cinta kasih.
Terima kasih ya Allah!
✔ Mungkin ada di antara sahabat yang hidup penuh dengan hutang, dan sangat ingin keluar dari belenggu hutang, sedari dan syukuri bebanan hutang ini.. kerana dirimu susah banyak berhutang, dirimu belajar menjadi orang yang bijak dan cermat berbelanja. Kerana kos hidup yang sangat tinggi, dirimu menjadi lebih rajin dan lebih efektif dalam mencari rezeki. Syukuri hutangmu ini!
Terima kasih Ya Allah...tidak ada satu pun yang Kau jadikan sia-sia!

✔ Mungkin ada sahabat yang sedang sakit fizikal yang lama, syukuri sakit itu, sebab sakit mengajarkan kita bagaimana untuk hidup dengan lebih baik di setiap saat.
✔ Bila sakit, kita belajar makan makanan yang sihat, bila sakit kita belajar untuk konsisten dan berdisiplin bersenam untuk kesihatan badan. Dan waktu sakit adalah waktu untuk berbakti pada diri sendiri yang sering kali kita lupa bahawa diri kita juga makhluk Allah yang juga berhak di jaga dan di sayangi.

Terima kasih Ya Allah.. semua adalah hikmat dan berkah yang kau sentiasa beri kepada kami..Maafkan kami yang sering merungut dan Complaint.
Maafkan ke bodohan kami, maafkan kesombongan kami..
Maafkan ketamakan kami...maafkan ketidaksyukuran kami

Terima kasih Ya Allah atas nikmatmu hari ini.
===
✿ Latihan hari ke #2 ✿
✿ Apakah hal-hal yang sangat aku harapkan namun ia belum hadir lagi? Senaraikan...
✿ Apakah hikmah atau berkah di saat ini yang ada di sebalik impian yang belum menjadi nyata itu? (Pasti ada..hening sebentar dan tanyakan pada hati...)
♥ Sentiasa ingat untuk memberi tahu orang yang anda sayang bahawa anda menyangi mereka smile emoticon
♥ Be gentle with yourself...maafkan dirimu heart emoticon
===
Jawapan saya:

Hal-hal yang saya harapkan:

1. Tulang belakangku kembali sihat supaya aku boleh berjalan lancar dan laju seperti sebelum ini. Dapat mendaki bukit dan beraktiviti dengan cergas.
Hikmah di sebalik kesakitan ini.
Terima kasih Ya Allah atas sakit tulang belakang ini, dengan kesakitan ini aku belajar untuk 'slow down' dan belajar untuk menikmati kehidupan. Terima kasih ya Allah sekarang aku belajar untuk solat dengan lebih khusyuk kerana perlu perlahan-lahan rukuk dan sujud. Terima kasih Ya Allah kerana mengizinkan rukuk dan sujudku lebih lama di hadapanMU.
Melalui kesakitan ini aku belajar lebih mensyukuri kesihatanku selama ini. Betapa sayangnya Kau selama ini kepadaku, berpuluh tahun tulang belakang ini berkerja keras menyokong badanku kesana kemari tanpa pernah mengadu sakit. Terima kasih Tulang belakangku! sudah lama kau berkhidmat, telah banyak kejayaan yang telah kau bantu aku selama ini..sekarang adalah masa untuk kau berehat dan slow down.

2. Mengandungkan zuriat suamiku (Sudah 11 tahunperkahwinan kedua saya belum pernah sekali mengandung)
Hikmah di sebalik tiada zuriat.
Terima kasih Ya Allah kerana belum mengizinkan aku mengandungkan zuriat buat suamiku, sepanjang 11 tahun ini kami mempunyai banyak masa berdua, lebih mengenali hati budi masing-masing. Sudah jauh kami berjalan kesana kemari, jika ada anak yang ramai belum tentu kami boleh ketempat-tempat yang kami pernah pergi.

Terima kasih Ya Allah kerana belum mengizinkan aku mengandung lagi, kerananya aku punya banyak masa untuk belajar dan menghasilkan banyak program-program membantu ramai orang di luar sana. Sehingga terlahirnya ehati ini. Jika aku ada anak belum pasti aku aku mempunyai masa yang banyak untuk focus develop module dan mengimplimentasinya. Terima kasih Ya Allah atas perancanganMu yang terbaik buatku.
✿ ✿ ✿ ✿ ✿
p/s: Tahniah buat anda yang sudah menyiapkan tugasan semalam. Ucapkan tahniah dan berterima kasih pada diri anda yang mengizinkan diri anda untuk komited!