Penghargaan manusia atau penghargaan yang Esa?


Setiap ketentuan itu adalah rezeki dr Allah s.w.t. Dimana juga kita berada hendaklah berlandaskan agama dan sunnah. Perkara wajib jgn ditinggalkan. Yang salah harus dibetulkan. 


Kata Prof Muhaya: Jgn mengharap penghargaan manusia kerana penghargaan manusia tidak kekal. Penghargaan dari yang ESA adalah lebih kekal.




Susah untuk berada dalam keadaan yg org faham perkara itu salah, namun apabila tidak diikuti maka merasakan bahawa kita tidak sehati dgn mereka. Walhal apa yang agama ajarkan adalah pedoman no.1 ;)


kredit :
http://www.erapasca.com/2012/11/panas-ustazah-mashitah-cium-tangan.html